Senin,09 Desember 2019 | Al-Itsnain 11 Rabiul Akhir 1441


Beranda » Melayu Serantau » Penyengat Dijadikan Situs Budaya Secara Menyeluruh

Penyengat Dijadikan Situs Budaya Secara Menyeluruh

riaupos.co | Senin, 23 Maret 2015 08:42 WIB
Masjid Raya Sultan Riau di Pulau Penyengat, Kepulauan Riau. (Foto: Batam Pos)

TANJUNGPINANG (RIAUPOS.CO) - Dinas Pariwisata dan Kebudayaan (Disparbud) Kota Tanjungpinang akan menggelar rapat koordinasi dengan seluruh stakeholder dan juga Dinas Pariwisata dan juga Kebudayaan Provinsi Kepri, serta tokoh-tokoh masyarakat Pulau Penyengat. Sebagai tindaklanjut upaya menjadikan Pulau Penyengat sebagai warisan budaya dunia.

“Pembicaraan terkait itu akan kami lakukan, Selasa (24/3) dengan pihak yang berkaitan. Tujuannya tentu untuk membuat kesepakatan hal-hal seperti apa yang akan buat,” ujar Kepala Disparbud Kota Tanjungpinang, Juramadi Esram, Ahad (22/3).

Esram melanjutkan, kesepakatan yang diperoleh nantinya akan menjadi dasar pengajuan ke Provinsi Kepri. Di mana selanjutnya, akan diteruskan ke pusat, untuk kemudian diajukan ke United Nations Educational, Scientific, and Cultural Organization (UNESCO). UNESCO merupakan organisasi dunia yang menangani masalah pendidikan, ilmu pengetahuan, dan kebudayaan.

“Langkah-langkah kesepakatan ini harus dilalui terlebih dahulu,” ujarnya.

Salah satu upaya yang dilakukan pihaknya untuk menduniakan pulau yang memiliki luas sekitar 240 hektare atau 3,5 kilometer persegi tersebut, yakni menjadikannya sebagai situs budaya secara menyeluruh. “Jadi tidak per item lagi, melainkan mencakup satu pulau. Seperti Kota Malaka,” ujarnya.

Untuk itu, kata Esram, di Pulau Penyengat tidak boleh dibangun bangunan yang begitu atraktif. Selain itu, juga harus mengacu kepada hal-hal yang diarahkan UNESCO. Untuk mewujudkan itu, pihaknya akan menyusun Perda Pengelolaan Pulau Penyengat.

“Salah satu isinya, tentang situs budaya yang menyeluruh itu,” ujarnya. Selain itu, juga akan diatur bagaimana adab pengunjung ketika datang ke Pulau Penyengat. “Juga akan diatur pemungutan retribusi bagi pengunjung seperti di kota-kota lain,” ujarnya.(ira/rpg/hbk)

comments powered by Disqus